Haris Azhar Sentil Dua Menko Jokowi dalam Diskusi Soal Oligarki

Jakarta, CNN Indonesia

Pegiat Hak Asasi Manusia (HAM) Haris Azhar menyentil Menteri Koordinator bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan dan Menteri Koordinator Perekonomian Airlangga Hartarto terkait oligarki yang menurutnya tengah merajalela di Indonesia saat ini.

Haris mempertanyakan kapasitas Luhut apakah sebagai pejabat negara atau masih berkeinginan untuk menjadi pebisnis.

Hal itu disampaikan Haris saat menjadi narasumber dalam diskusi publik bertajuk Trisakti versus Oligarki Kapitalis yang digelar Relawan Perjuangan Demokrasi (Repdem) pada Sabtu (23/4). Repdem merupakan organisasi sayap PDI Perjuangan.

Dalam diskusi tersebut, turut hadir anggota DPR RI dari Fraksi PDIP, Masinton Pasaribu sebagai narasumber.

“Airlangga, wahai Airlangga Hartarto, mau jadi pejabat negara atau mau jadi pebisnis. Wahai Luhut Binsar Pandjaitan, engkau mau jadi pejabat negara atau mau jadi pebisnis,” kata Haris. Ia juga meminta peserta diskusi ikut menulis pertanyaan itu di akun media sosial mereka masing-masing.

Menurut Haris seorang ketika menjadi pejabat negara seharusnya sudah selesai mengurus kepentingan pribadinya.

Ia mempertanyakan, mengapa masih ada pejabat negara yang bisa memiliki usaha di banyak sektor dan tempat.

“Orang harus selesai kalau dirinya mau jadi pejabat. Enggak boleh dia jadi pejabat, kalau masih cawe-cawe ngurusin ruang-ruang pribadinya dia,” kata mantan Koordinator KontraS tersebut.

Pejabat yang masih sibuk atau mengurus usahanya, menurut Haris bisa menjadi masalah. Sebab, ketika menjadi pejabat negara, orang itu punya akses dalam pembentukan kebijakan negara.

“Bagaimana dia (pejabat) mau belain masyarakat kalau dia dikelilingi oleh orang-orang yang mempresentasikan dari kepentingan bisnis. Indonesia dilihatnya menjadi ladang, mencari penambahan modal, penambahan keuntungan,” kata Haris.

Haris Azhar merupakan tersangka yang telah dijerat Polda Metro Jaya karena berperkara dengan Luhut.

Baca Juga :  Puncak Arus Mudik Pelabuhan Merak Sudah Terlewati, Lalin Masih Padat

Haris sempat menyinggung dugaan keterlibatan Luhut dalam bisnis di Papua. Dugaan itu ia sampaikan lewat video di YouTube dengan judul “Ada Lord Luhut Di balik Relasi Ekonomi-Ops Militer Intan 8008AJaya!! Jenderal BIN Juga Ada!!”

Ia telah ditetapkan sebagai tersangka atas dugaan pencemaran nama baik yang dilayangkan oleh Luhut.

(mjo/kid)

[Gambas:Video CNN]